Hello and welcome to beautiful Template.

Latest Writings

Kaulah Cintaku - Episode 08


     'Adoi, apa aku nak jawab?' Bisik hati kecil Alia. Diddy ditatapnya pula. Lelaki itu kelihatannya sedang menunggu jawapan dari Alia. Memang kenyataannya dia tidak memiliki mana-mana lelaki sampai sekarang. Hatinya ditutup untuk menerima lelaki. Dia merasakan lebih bahagia apabila bersama Diddy. Baginya, cukuplah hanya Diddy lelaki yang dia kenal. "Kenapa diam? Tak nak bagitau ek?" Diddy cuba meneka beserta senyuman. Alia diam lagi. Entah bagaimana dia ingin menjawab soalan Diddy yang tiba-tiba itu.


"Er ... kau ni. Kenapa tanya? Penting sangat ke?" Soal Alia pula cuba menutup topik yang dibincangkan mereka. Diddy tertawa pula. "Pentinglah! Kau kan kawan baik aku, manalah tahu aku boleh tolong nanti selesaikan masalah cinta kau dengan kekasih kau tu." Balas Diddy cuba memberi sikap prihatin kepada sahabatnya itu. Alia mendiamkan diri. Diddy masih tidak berganjak dari topik yang mereka bincangkan. "Yeker? Terima kasih ajelah ... " Hanya itu yang dia mampu ucapkan. Diddy mengerutkan dahinya. "Kalau tak nak takpe, tak paksa pun." Diddy cuba menjernihkan kembali keadaan. Dia tidak ingin Alia merasa tertekan kalau dia menyoal gadis itu tanpa henti. 'Tak mungkin dia takde kekasih hati, orang cantik takkan single." Bisik hati kecil Diddy. Kecantikan asli Alia memang dia tidak dapat nafikan. Senyumannya terukir lagi. 


* * * * *
   "Shah, terima kasih sebab mengajak lunch tadi." Tiara membuka bicara. Shah yang baru membuka pintu kereta lantas melemparkan senyuman. "Welcome, lain kali kita keluar lagi okey? Lain kali juga aku nak buat yang special untuk kamu." Shah membalas. Tiara tersenyum. Dalam hati dia begitu angkuh. Ingin dia memiliki Shah dan harta lelaki itu. 'Nampaknya masa depan aku semakin cerah. Hurm, harta Razif sudahpun menjadi milik aku, dan tidak lama lagi, seluruh harta Shah juga akan menjadi milikku.' Bisik hati kecil Tiara. Bertapa gembarinya dia kerana dapat memiliki kedua-dua harta yang diinginkannya. 'Dan Sherina akan aku singkirkan dengan segera, dia harus segera keluar dari rumah itu. Cuma dia yang menjadi penghalang rancanganku dan mama.' Senyumannya memanjang. Bertapa senang dia ingin mendapatkan semua itu. 

Shah memulakan pemanduannya. Tiara di sebelah pula mendiamkan diri. Dalam fikirannya hanya wang ringgit yang tidak terbayang  nilainya. Begitu banyak yang akan dia dapatkan daripada kedua-dua buah keluarga kaya itu. "Tiara, kalau boleh ... aku ingin awak bekerja di syarikat aku. Aku mengharap sangat-sangat dapat bertemu dengan awak setiap waktu. Aku tidak ingin kita berjauhan." Shah memberikan cadangannya. Tiara tergamam. Shah menawarkannya kerja di syarikat miliknya kepada Tiara. Shah dipandang dengan senang hati. "Serius?" Soal Tiara sepatah. Shah tergelak kecil. "Takkan aku nak tipu. Nak buat apa aku tipu, kan?" Shah meneruskan pemanduannya. 'Yes! Nampaknya, semakin senang aku nak mendapatkan Shah. Inilah saatnya aku mengambil kesempatan.' Bisik hati kecilnya lagi.

"Erk ... aku tak pandai sangat nak kendalikan hal syarikat." Tiara cuba jual mahal. Shah lantas mencapai tangan Tiara lalu digenggamnya. "Awak percayakan aku kan?" Soal Shah. Tiara hanya mengangguk. "Pasal hal syarikat tu, awak jangan risau, aku boleh tolong okey. Awak nak kan terima tawaran aku tu?" Shah bersuara lagi. Tiara hanya mengangguk lagi. "Macam tulah ..." Shah lantas mencium tangan Tiara. Tiara tersenyum. Sikap romantik Shah membuat dia bertambah gembira. Shah meneruskan pemanduan dengan tangan kanan Tiara dalam genggaman tangan kirinya. "Awak ada adik-beradik yang lain, kan?" Soal Shah. Tiara benar-benar terkejut. Shah dipandangnya tajam. "Siapa adik-beradik awak?" Tambah Shah lagi. Tiara mendiamkan diri. 'Jangan sampai Shah tahu pasal Sherina. Kalau dia tahu, boleh gagal rancangan aku ingin memiliki hartanya!' Tiara mulai resah. Shah dipandangnya lagi.


Bersambung ...

0 comments.

Kaulah Cintaku - Episode 07


     Alia membaca buku dengan tekun. Bilik kuliah kosong sama sekali. Hanya dia yang ada di dalam bilik itu. Beberapa hari lagi exam semester pertama akan tiba, jadi dia perlu banyak meluangkan masa untuk mengulangkaji. Jam tangannya sudahpun menunjukkan pukul 1.45 tengah hari. 'Mana pula Diddy ni?' Kini Alia mencari gerak-geri lelaki itu. Apa tidaknya, Diddy sudah yang berjanji ingin menemuinya tepat pukul 1.30 tengah hari tapi belum juga dia melihat batang hidung Diddy. Sementara menunggu, Alia meneruskan pembacaannya. Hatinya bertekad, kalau Diddy tidak muncul jugak selepas pukul 2, memang dai akan balik terus. Itu kata hatinya.


"Hai!" Ucap Diddy yang berdiri betul-betul di hadapan mejanya. Alia tersentak. Hilang perhatiannya setelah lelaki itu muncul. Diddy dilihatnya sedang tersenyum lebar. Alia diam tanpa kata. Entah kenapa dia tiba-tiba merasa kaku apabila berhadapan dengan Diddy waktu itu. Diddy dipandangnya tidak berkelip. Diddy mengerutkan dahinya. "Alia? Alia? Awak okey ke ni?" Soal Diddy apabila Alia sudahpun berdiri di hadapannya. Alia sedar dari lamunannya. "Eh, Diddy! Maaf ... aku ... " Belum sempat Alia menghabiskan ayatnya, Diddy lantas memotong, "Tak apa, jom ikut aku. Aku nak perkenalkan kau kepada seseorang." Balas Diddy lantas menarik tangan Alia. Alia tergesa-gesa mengumpulkan buku-bukunya.


* * * * *
Alia mendiamkan diri lagi. Diddy yang sedang memandu kereta dipandangnya. Sempat pula dia memikirkan lelaki di sebelahnya itu. Bertapa dia tahu Diddy itu lelaki yang bagaimana. Sejak di bangku sekolah lagi mereka bersahabat rapat. Melangkah sahaja mereka ke alam dewasa dan belajar bersama-sama di Universiti, Diddy berubah. Alia semakin megenali Diddy yang kini seringkali bertukar-tukar pasangan. Ada yang sampai 3 hari, paling lama perempuan yang menjadi kekasihnya pun hanya sebulan dua. Dan yang menjadi persoalan dalam fikirannya adalah, hanya dia yang sentiasa bersama Diddy walaupun sudah bertahun-tahun lamanya. 

Alia tersenyum melihat riak jejaka di sebelahnya itu. 'Kenapa agaknya ek aku tak dilayan seperti gadis-gadis yang pernah dicintai Diddy? Kenapa hanya aku yang masih kekal bersahabat dengannya sedangkan bertapa banyak sudah kekasih hati yang bersamanya tidak kekal macam aku dan dia?' Berlegar-legar soalan di kotak fikirannya. Alia tersenyum lagi. Diddy memandang sekilas ke arah Alia. Dahinya berkerut lagi. Senyuman Alia menyebabkannya menggelang-gelengkan kepala. "Alia, aku nak tanya kau ni, boleh?" Soal Diddy cuba menyibukkan keadaan yang sedari tadi sunyi sepi. "Tanyalah." Jawab Alia spontan dan ringkas. 

"Harap kau tak tersinggung kalau aku tanya soalan ini." Tambah Diddy lagi kerana dia tahu Alia tidak memiliki yang 'satu' itu. Alia diam seketika. "Maksud awak?" Tanya Alia yang masih tidak faham kata-kata yang dituturkan Diddy sebentar tadi. Diddy menoleh sekilas ke arah Alia. 'Cantik!' Kata hatinya. Diddy pula merasa pelik. Perasaannya yang bukan-bukan mengenai Alia cuba dilupakan. "Erk, maksud aku ... kau ada pasangan hidup tak?" Balas Diddy lancar akhirnya. Alia terkesima. Pergerakannya kaku. Diddy dipandang tajam. Diddy memandu tanpa menoleh ke arah Alia sewaktu dia mengutarakan soalan itu sebentar tadi. Jejaka itu masih menunggu jawapan. "Napa tak jawab?" Soal Diddy lagi. "Erk ... " Kata-kata Alia terhenti di situ. 'Adoi, apa aku nak jawab?' Soal hatinya mulai resah. Diddy ditatapnya lagi.


Bersambung ...

0 comments.

Kaulah Cintaku - Episode 06


     "Mak, Tiara pergi dulu. Nak lunch dengan Shah kat luar." Tiara memberitahu ibunya. Siti tersenyum. Tiara dipandangnya. "Ingat sayang, seandainya kita kehilangan harta Razif, kita masih ada Shah. Jadi, mak  mau kamu layan Shah baik-baik. Jangan sampai dia hilang dari hidup kita, faham?" Siti membuka bicara memperingatkan anak gadisnya itu. Tiara membalas senyuman ibunya. "Mak jangan risau, Shah tidak akan lepas ke tangan orang lain. Aku akan pastikan dia hanya milik aku." Balas Tiara. "Baguslah kalau begitu." Siti memandang ke arah Sherina yang ingin keluar juga. Dahinya berkerut.

"Eh, Tiara. Lihat tu. Musuh kita dah nak keluar tu." Tambah Siti lagi. Tiara tersentak. "Mak bawa bertenang, kali ini Tiara takkan biarkan dia bermaharajalela! Dia harus diberi pelajaran." Tiara melihat Sherina menuju ke arah pintu utama. "Awak uruskan dia, jangan sampai dia membuatkan kita kehilangan segala-galanya." Tiara dengan yakin melangkahkan kakinya. Sherina yang sedang menyarungkan kasut tumit tingginya dengan sengaja dilanggar Tiara. Sherina terduduk. Tiara tersenyum. Siti yang melihat babak itu turut senyum. "Eh, ini belum ada apa-apa lagi. Aku  boleh menyiksa kamu lebih teruk dari ini!" Ujar Tiara sambil tersenyum sinis. Dagu Sherina dicengkamnya kuat. Sherina belum bersedia waktu itu untuk melawan balik. 

Melihat Tiara yang memperlakukan dia sebegitu, dengan tidak disangkakannya sendiri tangannya yang memegang kasut tumit tinggi itu lantas memukul kaki Tiara. Tiara terduduk. Kakinya kesakitan. Siti benar-benar terkejut. "Sherina!" Jerit Siti lantas menuju ke arah itu. "Awak ni semakin kurang ajar tau tak?" Tengking Siti. Sherina dipandang tajam. Tiara memegang kakinya yang menjadi mangsa pukulan Sherina. "Rasakan!" Balas Sherina lantas berdiri di hadapan Tiara dan Siti. "Eh, kebayan! Jaga anak kau ni baik-baik! Salah ajar mana tak perangai macam setan!" Balas Sherina lantas beredar menuju ke arah keretanya. "Tak guna!" Jerit Tiara dengan geram. Siti masih terkejut dengan tindakan Sherina sebentar tadi.

"Tiara! Awak okey?" Sherina baru sahaja beredar Shah pula baru sampai di hadapan rumah. Siti dan Tiara diam tanpa kata. "Shah..." Suara Tiara perlahan. Siti tersenyum. "Ala ... sikit aje tu. Tahanlah. Jom pergi." Ujar Shah pula setelah melihat tiada apa-apa pada kaki Tiara. Tiara geram. Namun tetap disabarkan setelah melihat Shah. Tiara menggagahkan diri berdiri seperti biasa. Ketinggiannya hampir sama dengan Shah. "Ha ... macam tulah. Tak mau lemah-lemah macam tadi. Takkan orang tersayang bawa makan sama dengan muka masam. Nanti hilang cantik tu." Tambah Shah untuk menenangkan hati Tiara. Tiara dan Siti tersenyum. "Thank you, sayang." Balas Tiara lalu melangkah pergi. Siti gembira melihat adegan itu. "Bagus, nampaknya rezeki dah makin hampir. Aku takkan biarkan Tiara gagal mendapatkan Shah. Kerana dia satu-satunya jaminan untuk aku dan Tiara." Ujar Siti dengan senyuman tamaknya.   


Bersambung ...

1 comments.

Kaulah Cintaku - Episode 05


     "Kalau bercakap, jaga sikit mulut tu! Jangan sesuka hati nak sebut. Awak ni kan, suka mencari masalah! Berlagak hebat! Ceh!" Balas Tiara sempat lagi menyumpah Sherina. Sherina menyabarkan dirinya kali ini. Kemarahannya mengenai kejadian pagi tadi masih lagi berbekas. "Eh, dahlah tidak bersih! Badan kotor sana sini! Masih sahaja senyum!" Tambah Tiara lagi. Sherina masih mendiamkan diri. "Dah puas? Dah puas nak mengata tentang aku? Aku sarankan, lebih baik kau ni beli cermin mata, cuci mata kau tu bersih-bersih. Siapa yang kotor? Aku atau kau? Aku kotor luaran masih bagus dari kau tu yang kotor dalaman! Memang setan! Tidak punya hati!" Balas Sherina lagi. Dengan selambanya dia membalas ayat Tiara. Tiara semakin geram.  Sherina semakin bijak mengalahkannya. 'Hantu mana pulak merasuk dia ni? isk, tak faham aku!' Hati kecil Tiara berbisik. Dia memang tidak tahu dari mana wujudnya sikap Sherina yang mengejut seperti itu. 

"Nasib baik aku masih bersabar, kalau tak ..." Belum sempat Tiara menghabiskan ayat-ayatnya. Sherina lantas memotong, "Kalau tak apa? Jangan berlagak hebatlah! Dulu memang aku lemah di mata kau dan kebayan mak kau tu, tapi sekarang ... maaf! Aku nak membalas semuanya! Jangan harap korang dapat nak menghina dan menengking aku lagi! Bahkan melihat korang berdua kat rumah ini pun aku tak sudi! Menyemak ajelah!" Balas Sherina dengan serangan yang berhambur-hambur. Tiara kalah lagi. Dia mendiamkan diri. Entah ingin membalas ayat apa untuk Sherina. 

"Biadap!" Marah Tiara. Dia cuba untuk menampar Sherina, namun Sherina menahan pergerakkan tangannya. "Jangan harap tangan kotor awak ni dapat menyentuh aku lagi!" Ujar Sherina dengan geramnya. Dia lantas menolak Tiara. Gadis itu terduduk. "Oppss! Sorry ... " Tambah Sherina lagi lantas beredar dari situ. Hatinya puas dengan kekalahan Tiara. 'Padan muka!' Bisik hati kecil Sherina. Dia benar-benar puas. Namun, segala yang pernah kedua-dua beranak itu pernah lakukan kepadanya tidak dapat menandingi penderitaan yang pernah dia alami.

* * * * *
     Shah diam tanpa kata. Dia duduk jenuh dalam pejabatnya. Entah apa yang difikirkannya. Telefon bimbit di atas meja lantas ditatapnya. 'Mana pulak Tiara ni? Napa dia tak call?' Soal Shah dalam hatinya. Dalam hati, ingin sahaja dia menemui gadis itu untuk menenangkan perasaannya yang bercelaru ketika itu. 'Lebih baik aku call dia. Ajak dia keluar dan lunch sama. Ada juga faedahnya, kan?' Shah menyoal dirinya dalam hati. Tangannya lantas mencapai telefon bimbitnya di atas meja. Nombor telefon Tiara lantas ditekannya.

"Hello, Tiara! Awak kat mana ni? Napa tak call?" Bertalu-talu soalan yang Shah ajukan kepada Tiara. Tiara mengeluh berat. "Hurm, napa call? Ada problem?" Balas Tiara yang masih marah dengan sikap Sherina sebentar tadi, namun cuba dikawal apabila bercakap dengan Shah. "Napa cakap macam tu? Maaflah, beberapa hari ni aku sibuk dengan tugasan-tugasan di pejabat. Kalau aku ajak awak lunch tengahari ni, boleh?" Ujar Shah. Lama Tiara diam sebelum menjawab. "Yelah yelah!" Balas Tiara dengan nada yang agak keberatan. "Okey" Shah lantas mematikan taliannya. Senyuman diukir indah di bibirnya. 


Bersambung ...

1 comments.

Kaulah Cintaku - Episode 04


     Shah keluar dari keretanya dengan perasaan serba salah. Dia seharusnya sudah sampai di pejabat, namun kejadian yang di luar jangkaannya pula yang muncul. Dia lantas menuju ke arah gadis yang menjadi mangsa percikkan air kotor dari keretanya. Sherina memandang wajah pemuda itu dengan geramnya. Ingin sahaja dia menumbuk pemuda itu ketika itu. Namun riak wajah selamba dan tenang yang pemuda itu tunjukkan kepadanya membuatkan Sherina tenang. "Kenapa marah-marah ni? Sebelumnya, saya minta maaf sebab tidak sengaja mengotorkan baju awak. Awak okey, kan?" Shah membuka bicara. Sherina memandang Shah dengan tatapan yang tajam.

"Tau pun! Sebab itu, lain kali kalau memandu lihat jalan! Jangan sesuka hati nak memecut!" Marah Sherina dengan anak mata yang masih tidak berganjak dari menatap mata Shah. Shah diam. "Saya dah minta maaf. Awak ni nak apa sebenarnya, hah? Minta maaf tak cukup lagi kah?" Balas Shah dengan dahi yang berkerut. Sherina tersentak. 'Kurang ajar punya lelaki!' Sherina mengomel dalam hatinya. "Awak boleh tak belajar menghargai orang? Awak tu orang berpelajaran, seharusnya tahu bagaimana untuk bertindak setelah melakukan kesalahan, apatah lagi kepada orang lain! Faham apa yang mereka rasakan!" Balas Sherina dengan panjang lebar. Shah mulai panas.

"Heh, aku masih banyak kerja yang lebih penting dari ini yang perlu aku lakukan! Buang masa aje. Aku dah minta maaflah! Masih tak cukup lagi? Awak tahu tak, masih banyak lagi orang yang hidupnya lebih menderita dari ini. Jadi, jangan berlagak pandai kalau bercakap!" Balas Shah yang cuba mengawal perasaan marahnya. Sherina benar-benar terkejut. Dengan marahnya Sherina menampar Shah. Shah pula yang terkejut kali ini. Sungguh dia tidak menyangka malang menimpanya pagi itu. "Lain kali cuba belajar sopan sikit! Buang masa aje bercakap dengan orang yang tak pernah belajar bersopan-santun!" Balas Sherina lantas beredar dari situ. Shah diam tanpa kata. 'Berani perempuan ini.' Bisik hati kecil Shah.

* * * * *
     Tiara sedang menonton tv di ruang tamu. Sherina masuk ke dalam rumah dengan marah. Namun cuba disabarkannya. Dia ingin melupakan kejadian tadi. Tiara yang sedar kehadiran Sherina lantas tersenyum sinis. 'Kamu fikir aku takut dengan sikap kamu yang berani? Jangan mimpilah!' Desis hati kecil Tiara yang penuh kebencian. "Wah, tuan puteri balik dari mana ni? Menjijikkan betullah! Eiii ... kotor!" Sindir Tiara dengan gelak tawanya. Sherina menghentikan langkahnya. Dia lantas menuju ke arah Tiara. 

"Eh, ada 'Queen Of Evil' plak kat sini! Setan boleh tonton tv ker? Siaran apa yang setan punya ek? 'Hell Tv'?" Balas Sherina dengan sindiran yang di luar jangkaan Tiara. Tiara benar-benar terkejut. "Eh, awak tu baik sangat ker? Jangan nak berlagak baik lah! Teruskan bermimpi! Mimpi yang entah apa!" Balas Tiara. Sindirannya itu belum cukup lagi kalau dibandingkan dengan tamparan Sherina semalam. Dia benar-benar benci dengan saudara tirinya itu, Sherina. "You know what, aku ni lebih bahagia hidup dalam dunia yang penuh dengan mimpi dari dunia yang penuh dengan kebohongan!" Kali ini Tiara tersentak. Kata-kata Sherina memang mengena padanya. Sherina dipandang tajam penuh dengan kebencian. 'Semakin biadap pulak dia ni, kan!' Tiara membebel dalam hatinya. "Memang patut pun!" Sherina tersenyum sinis. Hatinya puas berjaya mengalahkan Tiara. Tiara lantas berdiri di hadapan Sherina. Marahnya sudah di kemuncak. Sherina masih selamba.


Bersambung ... 


0 comments.